Kepala desa dan aparat desa dapat bansos, warga protes keras!!

Kepala dan Aparat Desa Takaplager serta BPD, Kecamatan Nita, Kabupaten Sikka, NTT, terdaftar sebagai penerima bantuan sosial tunai dari Kementerian Sosial RI.

Akibatnya, puluhan warga Desa Takaplager mendatangi kantor desa dan memprotes keras bantuan sosial yang dianggap salah sasaran itu.

Menurut warga, masih banyak keluarga miskin di desa itu layak dan pantas menerima bantuan sosial pemerintah.

Seorang warga Desa Takaplager, Rosalia Ermelinda, kesal lantaran banyak keluarga miskin di desa itu yang layak menerima bantuan sosial dari pemerintah di tengah krisis akibat pandemi Covid-19.
Rosalia menyebut, sangat aneh, di desa yang terdaftar menerima bantuan sosial justru kepala dan aparat desa serta anggota BPD.

"Aneh sekali, kepala desa dan aparatnya serta BPD dapat bantuan dari pemerintah. Sementara masih banyak keluarga miskin yang sebenarnya layak dibantu," ungkap Rosalia, kepada sejumlah media, Sabtu (9/5/2020).

Rosalia mengatakan, di tengah wabah corona, kepala dan aparat desa, juga BPD masih terima gaji setiap bulannya.

Sementara, para petani dan warga yang kehilangan pekerjaan sangat sulit untuk memenuhi kebutuhan di tengah bencana ini.

Rosalia menambahkan, yang layak dibantu adalah mereka yang tidak mampu, bukan aparat pemerintah.
"Ini sumber data dari mana? Pengambilan datanya seperti apa. Mengapa bisa salah sasaran begini? Pak Bupati, Pak Gubernur, juga Pak Presiden, tolong bantu kami," tutur Rosalia.

Roslia pun meminta kepada Pemkab Sikka, Pemprov NTT, dan Kemensos RI untuk memverifikasi ulang penerima bantuan sosial di daerah itu agar berikutnya tepat sasaran.
Sementara itu, Kepala Desa Takaplager, Albertus Juang membenar dirinya bersama belasan aparat terdaftar sebagai penerima bantuan sosial tunai (BST) dari Kemensos RI.

Albertus mengungkapkan, data penerima bantuan sosial itu diterima langsung dari Kemensos.
"Saya dan aparat desa benar-benar tidak tahu terkait daftar penerima Bansos dari Kemensos itu," ungkap Albertus, saat dikonfirmasi Kompas.com melalui sambungan telepon, Minggu malam.

"Kami juga sudah koordinasi agar bantuan sosial tahap 1 yang dibagikan hari ini, jatah untuk kepala dan aparat untuk dikembalikan. Biar bantuan itu diberikan kepada warga yang benar-benar perlu dapat bantuan," sambung Albertus.
BAGIKAN SEGERA WhatsApp

SARAN DARI KAMI